Kereta Api Menggantung di Jerman

Let’s share about this.. ūüôā

Kereta api gantung di kota Wuppertal Jerman adalah sistem monorel tertua di dunia. Dibangun pada tahun 1900,Schwebebahn Wuppertaler¬†atau “kereta mengambang” telah terus beroperasi sejak 1901, meskipun mengalami dua perang dunia, berbagai kecelakaan dan peristiwa bergolak lainnya.

Apa yang harus dilakukan ketika suatu wilayah pertumbuhan industri yang membutuhkan sebuah sistem transportasi yang efisien namun karakteristik geografisnya seperti daerah perbukitan, sungai rawan banjir dan tingkat air tanah yang tinggi mencegah pembangunan? Ini adalah situasi yang dihadapi perencana kota di Wuppertal pada pergantian abad ke-19: Wilayah kota telah mencapai puncak tertinggi populasi yaitu 400.000 dan dibutuhkan mode transportasi cepat yang efisien akan melampaui persyaratan transportasi darat tradisional atau  bawah tanah.

Serahkan saja pada orang Jerman untuk datang dengan sesuatu yang unik yang nantinya akan ditiru berkali-kali di dunia: monorel gantung. Model untuk monorel ini, bagaimanapun, datang dari insinyur Inggris Henry Palmer yang sudah menyusun rencana untuk monorail gantung pada 1824. Insinyur Jerman Carl Eugen Langen akhirnya membangun dan menguji prototipe pertama untuk monorail gantung bermotor di Cologne pada tahun1880.

Pada tahun 1898, konstruksi monorel di Wuppertal yang sebenarnya dimulai dan setelah periode pembangunan yang hanya tiga tahun, di bawah master pembangun Wilhem Feldmann, dibuka pada 1901.¬†Transportasi ini segera dikenal sebagai “Wuppertaler Schwebebahn,” yang arti harfiahnya “kereta mengambang.” Wuppertal menjadi modus baru transportasi perkotaan dan bahkan Kaisar Jerman William II diikat dengan tali saat naik monorel selama uji coba pada tanggal 24 Oktober , 1900.

Saat ini, monorail gantung ini membentang lebih dari 13,3 km sistem track dan 20 perhentian. 10 km dari trek mengikuti Sungai Wupper di ketinggian 12 meter dan untuk 3,3 km trek mengikuti jalan-jalan sempit Wuppertal di ketinggian 8 m. Monorel mencapai kecepatan puncak hingga 60 km/jam dan menempuh seluruh track dalam waktu sekitar 30 menit. Ini adalah mode transportasi yang populer yang membawa 75.000 penumpang setiap hari atau 25 juta per tahun.

 

Mengingat sejarahnya yang panjang, cukup mengejutkan bahwa hanya ada sedikit kecelakaan yang melibatkan beberapa Schwebebahn dan tidak ada yang fatal sampai tahun 1999 ketika Kereta Nomor 4 tergelincir karena ada benda yang tertinggal di kiri atas rel setelah perbaikan. Satu kompartemen kereta jatuh dan lima penumpang tewas sementara 47 terluka.

Selain beberapa pengecualian, layanan monorel hampir tidak pernah berhenti. Selama Perang Dunia I, penumpang menurun karena sebagian besar penduduk laki-laki berperang, menyebabkan semua pengoperasian dipegang oleh perempuan. Setelah perang, salah satu stasiun merupakan bagian dari wilayah Prancis dan penumpang harus melewati imigrasi untuk melanjutkan perjalanan, yang membutuhkan waktu perjalanan lebih lama.

Pemboman pada Perang Dunia II dan serangan udara di Wuppertal membuat stasiun dan sebagian dari trek rusak, sehingga layanan penuh tidak mungkin, dan setelah kerusakan lebih lanjut, pada tahun 1945, layanan harus dihentikan sama sekali. Namun, setelah perang, rekonstruksi Schwebebahn segera dilakukan sehingga pada tahun 1946, layanan dapat dilanjutkan sepenuhnya.

Satu kecelakaan aneh yang pantas diceritakan: Pada tahun 1950, sirkus lokal memutuskan untuk membiarkan Tuffi, salah satu gajah mudanya, naik monorel untuk tujuan promosi. Tuffi segera kehilangan ketenangannya setelah mendengar suara-suara asing dari kereta dan dan memutuskan untuk lari cepat: Dia menerobos dinding samping kompartemen dan mendarat di sungai, tanpa cedera.

Para wartawan yang menyertainya tidak seberuntung itu -meskipun tidak satupun dari mereka jatuh ke sungai, beberapa terluka dalam kekacauan berikutnya. Namun, seluruh kejadian menjadi begitu terkenal sehingga banyak masinis yang kemudian mengklaim sebagai pengemudi kereta yang membawa gajah itu. Sebuah perusahaan susu lokal yang pintar, segera menjadikan nama gajah menjadi bagian dari nama perusahaan dan dikenal sebagai Tuffi-Campina sampai hari ini.

Sejak tahun 1901, konsep monorel telah dikenal di seluruh dunia karena banyak keuntungan:
1. Meminimalisir kebutuhan ruang horisontal dan vertikal,
2. Biaya konstruksi yang lebih murah dibandingkan dengan sistem rel konvensional,
3. Kurangnya polusi suara dan
4. Tidak mengganggu sistem transportasi yang lain.

Point keempat diatas juga kurang menguntungkan karena monorel hanya dapat berjalan pada trek mereka sendiri, sehingga membuat kompatibilitas dengan infrastruktur rel lainnya hampir tidak mungkin. Juga, setiap monorel membutuhkan bagian unik dari produsen tertentu, membuat pelayanan memakan waktu dan mahal. Monorel yang terkenal dapat ditemukan di Kuala Lumpur, Sydney, Osaka, Tokyo dan di banyak taman hiburan dan bandara; Kereta gantung lainnya ada di Memphis, Dresden dan Dortmund.

Meskipun Schwebebahn Wuppertaler adalah landmark dan pemandangan terkenal dari kota, namun mengingat keajaiban teknis dan penemuan yang banyak dihasilkan di negara ini, membuat sistem transportasi unik yang berusia lebih dari satu abad ini dianggap bukan sesuatu yang istimewa oleh masarakat jerman.

 

Source : Google

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s